} -->

Tuesday, January 6, 2015

Iman.

Angin sepoi-sepoi bahasa menderu masuk ke dalam ruang bilik itu sebaik sahaja Nadia menguak jendela. Nafasnya dihela perlahan sambil mata menala pandang langit yang membiru. Hatinya terasa berat. Teringat akan perbualannya bersama Shuhada sebentar tadi.

Eyyo Nad. How are you there? Aku harap kau sihat walafiat,” kata Shud.
Nadia mengoyak sengih sumbing. “Thanks for your concern, Shuhada. Alhamdulillah, sihat. Apacer telefon aku ni?”
Jeda. “Wahai Shud... kemanakah kau menghilang haa...” Suara Nadia dibuat-buat persis gaya nenek-nenek.
“Sebenarnya, aku telefon ni, ada benda penting nak habaq dekat kau.” Bicara Shuhada membuatkan Nadia tertanya-tanya.
“Ha, apadia?” Nadia menyoal kembali.
Shuhada menelan liurnya. “Ayah aku kena pindah dekat Kelantan sana.” Ringkas. Padat.
Nadia mengerutkan dahinya. Dah kalau ayah Shud kena pindah pergi sana, apa konklusinya? Aku terasa blur sekejap.
“Kau dengar tak ni? Ayah aku kena pindah...” Shuhada mengulang kembali percakapannya. Dia ni paham ke idok aku nak kata apa? Adeh.
Thats mean, we will be separated? Gitu?” Nadia menjawab teragak-agak.
Shuhada menghela nafas perlahan. Hatinya seakan-akan sebak dan tekaknya mula terasa berpasir. Sedih.
Kinda.”
Benih-benih jernih telah mula mengalir di pipi Nadia. Esakannya tidak terlalu kuat tetapi cukup jelas untuk Shuhada mendengarnya.
Shuhada berdehem untuk menstabilkan kembali suaranya yang seakan sudah payah untuk diluahkan. “Nadia. Janganlah sedih. La tahzan. Aku hanya pindah ke sana tapi cukup kau tahu yang, kenangan antara kita tak akan hilang, tak akan pudar selagi ingatan kita masih utuh dan kukuh terhadap diri masing-masing. In Shaa Allah.”
“Taklah. Aku mana ada sedih. Aku cuma rasa kehilangan orang yang nak aku sakat tiap petang depan tasik yang kita selalu lepak tu. Aku akan rindu benda tu.” Nadia mengukir senyum tawar sambil duduk memeluk bantal Smiley hadiah pemberian Shuhada kepadanya semasa hari lahirnya tahun lepas.
“Amboi kau. Hat tu yang kau rindu je ey. Tampo kang.” Ketawa pecah.
“Akan rindu.” Shuhada menyatakannya sambil menahan sebak yang semakin sebu di dada.”
“Esok kita jumpa tau? In Shaa Allah.”

Nadia mengayun langkahnya ke arah rak buku. Buku yang diingini dicari-cari di dalam celahan-celahan buku yang tersusun rapi. Ok jumpa dah!
Helaian demi helaian diselak Nadia. Tajuk buku yang dipilih Nadia adalah buku Dalam Dekapan Ukhuwah karya Salim A.Fillah. Sampai dihelaian yang diingini, kata demi kata dibaca dan dihadamkan dengan penuh konsentrasi. Nadia seakan tertarik akan suatu bait ayat di dalam helaian itu.
“Ya. Kubaca lagi firmanNya; sungguh tiap mukmin itu bersaudara. Aku makin tahu, persaudaraan tak perlu dirisaukan. Karena saat ikatan melemah, saat keakraban kita merapuh, saat salam terasa menyakitkan, saat kebersamaan serasa siksaan, saat pemberian bagai bara api, saat kebaikan justru melukai, aku tahu, yang rombeng bukan ukhuwah kita, hanya iman-iman kita yang sedang sakit atau mengerdil, mungkin dua-duanya, mungkin kau saja tentu terlebih sering, imankulah yang compang-camping.”
Kesentapan dekat hati itu terasa. Benarlah. Kadang bukan ukhuwah itu yang terasa menjauh. Sebenarnya, iman itu yang kian merapuh. Biarlah sejauh mana sahabat itu berada, jika iman sesama sendiri masih utuh dan teguh, ukhuwah yang terjalin akan tetap kukuh walau hancur dilanda badai sekalipun. In Shaa Allah!

***

Saat mata bertentang mata,
Saat salam pemula bicara,
Saat hati terdetik rasa,
Inilah ukhuwah yang diidam-idamkan antara kita.

Kau jauh pergi menyendiri,
Katanya mahu melupakan diri ini,
Tapi harus kau ingat wahai sahabat sejati,
Kenangan yang terbina,
Akan sentiasa tersemat di hati.



Wallahu a’lam.

Friday, December 19, 2014

don't give up, para pendakwah!


Assalamualaikum warohmatullah.

punyalah para ustaz ustazah, 'alim ulama', pendakwah dan seangkatan dengannya bertungkus lumus utk mentarbiyah para remaja. 

ada yg kata, menyebarkan da'wah itu seni. terpulang kepada individu itu sendiri. boleh bawa pendekatan dengan cara menyentap, lemah lembut, berkawan dan sebagainya.

yg penting, akhlak itu perlu ada. adab itu perlu ada. boleh lihat dan contohi cara da'wah Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat.

hati kita Allah yg pegang. tugas kita, hanya 'pemberi peringatan' bukannya 'pemberi hidayah'. kita nasihat dia, kita tegur dia, tapi dia hanya berdiam diri dan masih lakukan yg salah, dia selamat. selamat daripada apa?? selamat daripada mempersoalkan apa yg Allah dah tentukan.

takpe. teruskan menyebarkan kebaikan. teruskan mengajak kepada kebenaran.
 
Soal dia BERUBAH ATAUPUN TIDAK, itu hal dia dengan Allah. kita hanya mampu memberi peringatan bukannya terus memberi hidayah kepada seseorang itu. 

tapi, pabila ada yg berubah kepada yg lebih baik setelah kita menegur dan menasihatnya, itu adalah satu ni'mat.

yg penting, berda'wah itu perlu dgn pelbagai cara. nanti bila Allah soal; adakah kita buat ataupun tidak, kita ada jawapan untuk itu dan sebaliknya.

ingat--
semua benda yang terjadi, semua Dengan Izin Allah.
have faith in Him. May Allah bless us.

Sollu 'alan Nabiyy! Allahumma solli 'ala muhammad wa 'ala ali muhammad.
Takbir! Allahu akbar!

wallahu a'lam.